Sabtu, 16 Februari 2013

Istilah dalam fiber optik ..




Istilah- istilah dalam fiber optik :

Serat Optik
Kabel yang menggunakan serat optik dan teknologi laser, berkas cahaya yang memodulasi yang merupakan data ditransmisi melalui filamen kaca tipis.

Pigtail
Adalah seutas serat optik bersisi 1 (satu) core mempunyai pelindung serat sendiri dan dilengkapi hanya 1 (satu) buah konektor pada salah satu ujungnya.

Patchcord
Adalah seutas serat optik bersisi 1 (satu) core mempunyai pelindung
serat sendiri dan dilengkapi 2 (dua) buah konektor pada kedua ujungnya

OTB
Optical Termination Box, berfungsi sebagai pendistribusian fiber seperti FDF yang menampung maksimum 72 core. Dapat dipasang di sisi sentral maupun di sisi pelanggan.

OTDR
Optical Time Domain Reflectometer, alat ukur untuk mengetahui redaman yang terjadi serta lokasinya pada span fiber optic yang diukur, sangat dianjurkan dalam pekerjaan repair dan maintenance jaringan fiber optic.

Berdasarkan faktor struktur dan properti sistem transmisi yang sekarang banyak diimplementasikan, teknologi fiber optik terbagi atas dua kategori umum, yaitu: 
Single mode fiber optic 
Single mode fiber optic memiliki banyak arti dalam teknologi fiber optik. Dilihat dari faktor properti sistem transmisinya, single mode adalah sebuah sistem transmisi data berwujud cahaya yang didalamnya hanya terdapat satu buah indeks sinar tanpa terpantul yang merambat sepanjang media tersebut dibentang. Satu buah sinar yang tidak terpantul di dalam media optik tersebut membuat teknologi fiber optik yang satu ini hanya sedikit mengalami gangguan dalam perjalanannya. Itu pun lebih banyak gangguan yang berasal dari luar maupun gangguan fisik saja.

Single mode dilihat dari segi strukturalnya merupakan teknologi fiber optik yang bekerja menggunakan inti (core) serat fiber yang berukuran sangat kecil yang diameternya berkisar 8 sampai 10 mikrometer. Dengan ukuran core fiber yang sedemikian kecil, sinar yang mampu dilewatkannya hanyalah satu mode sinar saja. Sinar yang dapat dilewatkan hanyalah sinar dengan panjang gelombang 1310 atau 1550 nanometer. 

Single mode dapat membawa data dengan bandwidth yang lebih besar dibandingkan dengan multi mode fiber optics, tetapi teknologi ini membutuhkan sumber cahaya dengan lebar spektral yang sangat kecil pula dan ini berarti sebuah sistem yang mahal. Single mode dapat membawa data dengan lebih cepat dan 50 kali lebih jauh dibandingkan dengan multi mode. Tetapi harga yang harus Anda keluarkan untuk penggunaannya juga lebih besar. Core yang digunakan lebih kecil dari multi mode dengan demikian gangguan-gangguan di dalamnya akibat distorsi dan overlapping pulsa sinar menjadi berkurang. Inilah yang menyebabkan single mode fiber optic menjadi lebih reliabel, stabil, cepat, dan jauh jangkauannya. 

Multi mode fiber optic 
Sesuai dengan nama yang disandangnya, teknologi ini memiliki kelebihan dan kekurangan yang diakibatkan dari banyaknya jumlah sinyal cahaya yang berada di dalam media fiber optik-nya. Sinar yang berada di dalamnya sudah pasti lebih dari satu buah. Dilihat dari faktor properti sistem transmisinya, multi mode fiber optic merupakan teknologi transmisi data melalui media serat optik dengan menggunakan beberapa buah indeks cahaya di dalamya. Cahaya yang dibawanya tersebut akan mengalami pemantulan berkali-kali hingga sampai di tujuan akhirnya. 

Sinyal cahaya dalam teknologi Multi mode fiberoptic dapat dihasilkan hingga 100 mode cahaya. Banyaknya mode yang dapat dihasilkan oleh teknologi ini bergantung dari besar kecilnya ukuran core fiber-nya dan sebuah parameter yang diberi nama Numerical Aperture (NA). Seiring dengan semakin besarnya ukuran core dan membesarnya NA, maka jumlah mode di dalam komunikasi ini 
juga bertambah. 

Dilihat dari faktor strukturalnya, teknologi Multi mode ini merupakan teknologi fiber optik yang menggunakan ukuran core yang cukup besar dibandingkan dengan single mode. Ukuran core kabel Multi mode secara umum adalah berkisar antara 50 sampai dengan 100 mikrometer. Biasanya ukuran NA yang terdapat di dalam kabel Multi mode pada umumnya adalah berkisar antara 0,20 hingga 0,29. Dengan ukuran yang besar dan NA yang tinggi, maka terciptalah teknologi fiber optik Multi mode ini. 

Terminasi 
 adalah proses pemasangan konektor pada fiber optikUntuk melakukan terminasi diperlukan tool kit yang disebut termination kit. Proses terminasi konektor fiber optik dimulai dengan mengupas jaket kabel dengan suatu alat yang dikenal sebagai stripper, lalu core fiber optik dipotong dengan alat scribe. Selanjutnya core fiber optik dimasukkan ke dalam konektor, yang selanjutnya direkat dengan lem epoxy. Setelah kering, epoxy ini akan dipanaskan dalam oven, untuk selanjutnya fiber optik dipoles dengan lapping film.

Splicing 
adalah Proses penyambungan kabel fiber optik



SFP ( Small-Form Plugable)
sfp merupakan hot-pluggable tranceiver yaitu device yang men Transmit / dan me receive sinyal informasi dengan media fiber optic. SFP dipasang pada port pada modul sebuah perangkat komunikasi data / telco. Hot-plugable artinya device ini akan auto-detect saat dipasang pada perangkat. Spesikasi dari SFP bergantung pada panjang gelombang yang dibutuhkan yang berhubungan dengan jarak transmisi, besar bandwidht yang sanggup diantarkan dalam satu waktu, jenis / tipe connector LC, SC dan lain lain, dan bekerja pada single mode atau multimode.



Fiber optic adapter                                                                                                Adapter fiber optik digunakan dalam koneksi fiber optik, penggunaan yang khas adalah untuk menyediakan kabel untuk connection. Adapter fiber optik biasananya disebut juga mating sleeves atau hybrid adaptors, mating sleeves berarti adapter fiber optik yang digunakan untuk menghubungkan/mengkoneksikan type connector fiber optik yang sama jenis, sedangkan hybrid adaptors adalah fiber optik adapter yang digunakan untuk menghubungkan/mengkoneksikan antara fiber optik konektor yang memiliki perbedaan jenis.









0 komentar:

Poskan Komentar